Kajian Menemukan Cendawan Ajaib Meningkatkan Keseronokan Muzik

Penemuan baru dari kajian yang dibentangkan di Lisbon, Portugal, adalah muzik di telinga kita. Ya, sebilangan saintis Denmark telah membuktikan apa yang telah lama kita ketahui di hati kita - bahawa muzik terdengar lebih baik dengan ruang tamu! Penyelidikan ini dibentangkan pada Persidangan ECNP Tahunan ke-34. If psikonaut dan bukannya saintis menghadiri mungkin bertemu dengan '… .Ye, duh! ’, tetapi seperti ada, hanya ada beberapa pakar neuropsikofarmakologi yang sangat teruja. 

Hubungan erat Antara Muzik dan Psikedelik

Tetapi, sambil menyindir, ini adalah berita menarik. Muzik dan psychedelics, dari cendawan ajaib hingga LSD, selalu saling berkaitan. Era psychedelic bunga-bunga pada tahun 60-an mengubah muzik untuk selamanya. Ini mencipta bentuk suara, gaya, dan ikon baru - seperti Jimi Hendrix, The Beatles, Jefferson Airplane et al. Bukan rahsia semua artis ini 'mencuba' dengan psychedelics untuk inspirasi. Dan, jauh sebelumnya Bahagian gelap bulan, Woodstock, berseluar jeans atau apa sahaja, ada pengguna asli psychedelics semula jadi. Sama ada Orang Asli Amerika, Peru, Mexico atau Celtic, lagu, nyanyian dan muzik selalu menemani perjalanan suci dan rohani ini. Mereka adalah sebahagian daripada proses. 

UNITED KINGDOM - 24 FEBRUARI: ROYAL ALBERT HALL Foto Jimi HENDRIX, membuat persembahan secara langsung di atas pentas, bermain gitar Fender Stratocaster putih (Foto oleh David Redfern / Redferns)

Respons Emosi Terhadap Muzik

Walau bagaimanapun, para saintis psychedelic telah berjaya mengukur pengalaman dengan cara yang hanya dapat dilakukan oleh para saintis. Mereka mendapati bahawa psilocybin meningkatkan tindak balas emosi terhadap muzik sehingga 60%. Jadi tidak hanya bagaimana kedengarannya, tetapi Juga bagaimana ia menjadikan pendengar rasa. 

"Kami mendapati bahawa psilocybin sangat meningkatkan tindak balas emosi terhadap muzik, jika dibandingkan dengan tindak balas sebelum mengambil ubat." Diterangkan pengarang utama kajian Profesor Dea Siggaard Stenbaek dari Universiti Copenhagen. 

Kajian ini menandakan penerokaan berterusan psychedelics sebagai rawatan untuk pelbagai bentuk penyakit mental, seperti kemurungan, kebimbangan dan masalah ketagihan. Muzik sudah digunakan dalam banyak sesi terapi psychedelic yang diawasi. Salah satu tujuan kajian ini adalah untuk mengetahui apakah ia benar-benar mempunyai kesan yang dapat dibuktikan. Dan ia berlaku!

Jadi Bagaimana Mereka Melakukannya?

Nah, para saintis mengumpulkan 20 peserta yang sihat (10 wanita & 10 lelaki), dan menguji tindak balas emosi mereka (menggunakan Skala Muzik Emosi Geneva) sebelum dan selepas diberi psilocybin. 14 peserta juga diuji setelah diberi ketanserin - ubat hipertensi yang biasa digunakan sebagai titik perbandingan psikedelik. Urutan ubat ini diberikan secara rawak, sehingga peserta dapat melaporkan pengalaman mereka mengenai setiap ubat. Pada 'puncak' pengalaman ubat (iaitu ketika kesannya paling kuat) para peserta disoal jawab mengenai tindak balas emosi mereka terhadap muzik yang dimainkan. 

Muzik yang dimainkan terdiri daripada program pendek yang terdiri daripada Elgar's Variasi Enigma no 8 dan 9, dan Mozart Dominum palsu, yang berlangsung sekitar 10 minit. Dari tanggapan inilah para saintis mendapati bahawa psilocybin dapat meningkatkan pengalaman muzik sebanyak 60% keemasan. Profesor Dea Siggaard menyatakan;

β€œIni menunjukkan bahawa gabungan psilocybin dan muzik mempunyai kesan emosi yang kuat. Kami percaya bahawa ini akan menjadi mustahak untuk penggunaan terapi psikedelik sekiranya mereka diluluskan untuk penggunaan klinikal. Psilocybin sedang dikembangkan sebagai ubat untuk mengatasi kemurungan. Karya ini menunjukkan bahawa muzik perlu dianggap sebagai bahagian terapi dalam rawatan. "

Dalam dovetail elemen yang menarik, sebahagian daripada muzik yang digunakan para saintis (Elgars's 9, variasi 'Nimrod') diilhamkan oleh rakan baik Elgar, Augustus Jaeger. Jaeger sebenarnya telah mendorong Elgar untuk menyusun variasinya sebagai cara untuk membantu dirinya keluar dari kemurungannya sendiri. Pilihan yang tepat memang! Dan menarik untuk difikirkan boleh digunakan untuk menolong orang lain yang menderita gejala kemurungan mereka sendiri. 

Komposer Edward Elgar menggunakan muzik untuk meredakan kemurungannya

Langkah Penyelidikan Seterusnya

Langkah seterusnya yang para saintis rencanakan adalah menggunakan mesin MRI untuk melihat pengaruh muzik pada otak ketika berada di bawah pengaruh psilocybin.

Penyelidikan baru ini hanya dapat meningkatkan keberkesanan pergerakan terapi psikedelik yang berkembang. Sekiranya kekuatan penuh muzik di bawah pengaruh psilocybin dapat dimanfaatkan, siapa yang tahu bagaimana ini dapat meningkatkan hasil terapi psychedelic. Ini revolusi kesihatan mental - dan itu bunyi hebat untuk boot!

Walaupun tidak terlibat dalam kajian ini, salah satu daripada ahli sains fave kami dan otoritas psychedelic Profesor David Nutt mempunyai ini untuk mengatakan;

"Ini bukti lebih lanjut tentang potensi menggunakan muzik untuk memfasilitasi keberkesanan rawatan dengan psikedelik. Apa yang perlu kita lakukan sekarang adalah mengoptimumkan pendekatan ini mungkin melalui penyesuaian dan keperibadian trek muzik dalam terapi. "

Sekarang bahawa benar-benar kedengaran bagus!

Ikuti Perjalanan Muzik Anda Sendiri

Pada masa lalu para saintis telah menyusun senarai main yang sempurna untuk melancarkan perjalanan, yang kami sebelum dilaporkan.

Walau bagaimanapun, mengapa tidak mendapatkan beberapa sihir truffle, atau menuai kit yang tumbuh, dan ikuti perjalanan soundtrack anda sendiri dengan lagu kegemaran anda. Anda mungkin hanya menikmatinya 60% lebih banyak!

Anda mungkin menganggap tidak mungkin menikmati rekod ABBA 60% lebih banyak! Baiklah, tidak !!!
Kongsi di facebook
Kongsi di twitter