Menggunakan Idea Jung Untuk Meneroka Psikedelik

Anda mungkin pernah mendengar tentang Carl Jung. Daripada Jungian idea vs. Freudian idea. Lelaki di kerusi berlengan dan baju kelabu, merokok dan berbincang mengenai 'tidak sedar'. Ini semua perkara yang cukup serius.

'Wednesday Psychological Society' yang menampilkan Jung (kanan bawah) dan Freud (kiri bawah) pada tahun 1909. Sekelompok kelihatan serius!

Tetapi, jangan biarkan ia menakut-nakutkan anda!

Sebenarnya, banyak idea Carl Jung begitu tersemat dalam masyarakat sehingga anda mungkin tidak menyedari dari mana asalnya! Pernah menggambarkan diri anda sebagai seorang introvert? Seorang ekstrovert? Itulah Jung! Mengkategorikan orang menjadi 'arketipe'? Itulah Jung! Walaupun mempunyai 'kompleks'? Itu juga Jung, kawan saya!

Terjun ke dalam Fikiran tanpa rasa takut

Menariknya, Jung telah menemui pengikut terpendam peminat penggeledahan psychedelic. Sebilangan besar teori dan ideanya dapat diterapkan pada cara kerja pengalaman psychedelic, dari pencarian jiwa hingga integrasi. Dan, pada hari ulang tahunnya yang ke-146, kita akan menyelami kehidupan tokoh ikonik ini, dan bagaimana kita hari ini, sebagai psychonauts dapat belajar darinya. Selamat ulang tahun Encik Jung! Kami memberi salam kepada anda yang tidak kenal takut. 

Jom!

Kehidupan Awal

Carl Gustav Jung dilahirkan pada 26 Julai 1875, di Kesswil, Switzerland. Anak sulung Paul Achilles Jung dan Emilie Preiswerk yang masih hidup, dia adalah seorang anak yang bersendirian. Paul Jung adalah seorang pendeta, dan dianggap Jung akan mengikuti ayahnya, dan banyak saudara-saudaranya yang lain, ke gereja. Namun, dia kecewa dengan kepercayaan bapanya yang gagal. Dia percaya bahawa dia telah kehilangan 'sihir' Tuhan, hanya melakukan ritual tanpa semangat. Inilah, seiring dengan penemuan falsafah sebagai remaja yang mendorong Jung untuk menceburkan diri dalam bidang perubatan, dan bukannya pendeta. Ini membawa dia, tentu saja, ke psikoterapi.

Rumah pendeta Jung dibesarkan di

Ujian Persatuan

Dia belajar di universiti Basel dan Zurich, dan akhirnya bergabung dengan staf yang terakhir di BurghΓΆlzli Asylum. Dia menyelidiki bawah sedar, percaya perasaan dalaman dapat digali atau difahami melalui mimpi atau khayalan. Ketika itulah dia meneroka 'ujian persatuan', yang telah digunakan sebelumnya, tetapi tidak sejauh yang dicapai oleh Jung. Ujian penggunaan pergaulannya sangat berjaya. Dia mendapati bahawa reaksi pesakitnya terhadap kata-kata tertentu memungkinkan untuk mengakses diri mereka yang tidak sedar. Reaksi tidak rasional terhadap kata-kata rangsangan yang digelarnya 'kompleks', sekarang istilah di mana-mana. Anda mungkin pernah bermain permainan persatuan ketika anda bosan di dalam bas: 'Rumah!' 'Pintu!' 'Buka!' 'Fikiran!' Lain-lain dan lain-lain. Terima kasih kepada Jung kerana mempopularkannya!

Ujian persatuan kata Jung

BFF Dengan Freud

Kejayaannya dengan penyelidikan ini menjadikannya harta benda panas di dunia psikiatri pada awal abad ke-20. Dia segera mendapat perhatian Freud, salah satu inspirasinya, dan banyak kajiannya sendiri. Mereka menjadi teman dan kolaborator yang kuat, dengan Freud bertindak sebagai mentor Jung, membayangkan dia pengganti semula jadi sebagai Keju Besar psikoterapi. Tetapi ini tidak seharusnya - setelah 5 tahun kolaborasi hubungan itu mulai hancur - Jung mendapati dia tidak setuju dengan perkara penting teori Freudian. Salah satu perselisihan utama ini adalah pandangan Freud yang terlalu negatif terhadap pikiran bawah sedar, dan desakannya bahawa kebanyakan neurosis dan trauma berpunca dari seks. Mereka tidak bersetuju mengenai agama, tafsiran mimpi, paranormal, ego - tetapi yang paling penting adalah seks. Kita semua mempunyai rakan yang terlalu taksub dengan seks kan? Menjadi meletihkan, walaupun mereka adalah bapa psikoanalisis moden. 

Mereka berhenti menjadi sahabat pada tahun 1912, dan bertemu satu sama lain untuk kali terakhir pada tahun 1913, ketika Jung memberi ceramah mengenai jenis psikologi - introvert dan ekstrovert. 

Konfrontasi Dengan Yang Tidak Sedar

Selepas masa ini, Jung tersesat. Perpisahannya dari Freud sangat mempengaruhi dirinya - dia mempersoalkan idea dan nilai sendiri. Pada tahun 1913 Jung mengalami trauma 'konfrontasi dengan yang tidak sedar'. Beliau adalah 'diancam oleh psikosis', mendengar suara dan melihat penglihatan, tidak berbeza dengan apa yang dia perhatikan pengalaman ibunya ketika dia masih kecil. Daripada bersembunyi dari pengalaman ini, Jung terjun ke dalam.

Salah satu lukisan Jung dari 'The Red Book: Liber Novus'

Dia berusaha untuk menimbulkan halusinasi lebih lanjut, dalam proses yang disebut 'imaginasi aktif', tidak berbeda dengan bentuk psikonautik. Dalam tempoh ini (1913-1917)  dia menyimpan jurnal terperinci mengenai pengalamannya yang disebutnya sebagai 'Buku Hitam'. Ini digabungkan menjadi manuskrip yang disebut 'The Red Book: Liber Novus'. Walaupun dilihat sebagai salah satu karya Jung yang paling penting, karya ini tidak dibuat secara meluas untuk umum hingga tahun 2009. Sebilangan pengkritik menggambarkannya sebagai 'episod psikotik'. Malah Jung berkata sendiri  "Bagi pemerhati dangkal, itu akan kelihatan seperti kegilaan." Sonu Shamdasani, seorang sarjana Jung menyatakan;

"Dari bulan Disember 1913 dan seterusnya, dia melakukan prosedur yang sama: dengan sengaja membangkitkan fantasi dalam keadaan bangun, dan kemudian memasukkannya ke dalam drama. Fantasi ini dapat difahami sebagai sejenis pemikiran yang didramatisasi dalam bentuk bergambar…. Dalam retrospeksi, dia ingat bahawa persoalan ilmiahnya adalah untuk melihat apa yang terjadi ketika dia mematikan kesadaran. Contoh mimpi menunjukkan adanya aktivitas latar belakang, dan dia ingin memberikan ini kemungkinan muncul, seperti yang dilakukan ketika mengambil mescaline. "

Kedengarannya perjalanan yang tepat untuk kami!

Wawasan Mengenai Pengalaman Psychedelic

Ini adalah salah satu daripada banyak cara bahawa idea Jungian bertepatan dengan pergerakan terapi psychedelic yang semakin meningkat. Walaupun Jung sendiri tidak diketahui pernah memakan psikedelik, penjelajahan minda yang disebabkannya sangat mirip dengan penyiasatan diri batin melalui psilocybin atau LSD. Dari usia muda ia telah terpesona oleh agama dan falsafah Timur, yang perjalanan pencerahannya juga bebas zat. Sebenarnya Jung sebenarnya curiga dengan pandangan yang dapat diberikan oleh psychedelics, bimbang ia dapat melepaskan 'beban' yang tidak dapat ditangani oleh penjelajah. Namun, dalam penyelidikan psikedelik moden, dan berdasarkan pemahaman yang lebih mendalam, idea-idea Jung bersinar;

β€œMengingat pendekatan Jung yang ingin tahu secara radikal terhadap jiwa, konfrontasi peribadinya yang luar biasa dengan yang tidak sedarkan diri, dan kepekaan mistiknya, tidak mengejutkan apabila orang beralih ke pekerjaannya untuk mendapatkan pandangan mengenai pengalaman psikedelik mereka. Penyelidik yang paling terkenal di lapangan, Stanislav Grof, mendapati dalam psikologi Jung terdapat korespondensi yang sangat kuat dengan domain pengalaman psikedelik yang telah dipetakannya dalam penyelidikannya yang luas. "

"Oleh itu, teori bernuansa Jung dan kaedah menyeluruh untuk penyatuan terapeutik menawarkan, oleh itu, pandangan yang sangat berharga mengenai aspek kritikal pengalaman psikedelik ini."

Scott. J. Hill (dari 'Konfrontasi dengan Yang Tidak Sedar: Psikologi Kedalaman Jungian dan Pengalaman Psychedelic ')

5 Idea Utama Jung

Tidak Sedar Kolektif: 

Kesedaran kolektif Jung adalah jumlah koleksi pengetahuan dan citra yang diwarisi setiap orang sejak lahir, dan dikongsi oleh manusia di seluruh dunia kerana pengalaman nenek moyang. Walaupun manusia mungkin tidak tahu apa gambaran dan pemikiran dalam ketidaksadaran kolektif mereka, dianggap bahawa pada saat-saat krisis atau pergolakan jiwa dapat mengaksesnya.

Jenis Arkib: 

Jung percaya bahawa bawah sedar kolektif ditunjukkan melalui pola dasar. Ini adalah tanda, simbol, atau corak pemikiran dan tingkah laku sejagat yang diwarisi seluruh umat manusia. Walaupun Jung percaya bahawa pola dasar dapat berubah, beralih, dan menggabungkan tokoh-tokoh utama yang digariskannya adalah: 

  • Persona - wajah yang kita paparkan kepada dunia
  • Anima / animus - sisi feminin bawah sedar pada lelaki, dan sisi maskulin tidak sedar pada wanita. (T'Sisi' ini dibentuk oleh peranan yang diturunkan melalui keturunan.)
  • Bayangan - diri 'haiwan' kita. (Seperti id Freud.) Tenaga kreatif dan pemusnah kita. 
  • Diri - diri menyatukan orang itu. Jung percaya bahawa tujuan manusia adalah untuk mencapai rasa 'diri sendiri'. Kepuasan dalam diri tanpa pengaruh luar. (serupa dengan realisasi diri.)

Introvert dan Extrovert:

pada tahun 1923 Jung menggambarkan 'ekstrovert' sebagai orang yang lebih suka terlibat dengan dunia luar mengenai persepsi, tindakan dan objek deria. Orang introvert yang digambarkannya lebih tertarik pada dunia refleksi dalaman mereka, mereka bijaksana dan berwawasan. Jung percaya bahawa ini adalah skala, dengan 'tudung diri' yang ideal seimbang di tengah. 

Individu:

Jung melihat individuasi sebagai kesedaran diri, pengalaman merealisasikan makna atau tujuan hidup - menemui diri yang sebenarnya. Keseimbangan antara sedar dan tidak sedar adalah kunci:

"Kesadaran harus mempertahankan akal dan melindungi dirinya sendiri, dan kehidupan yang tidak semestinya dari bawah sedar harus diberi kesempatan untuk memiliki jalan juga - sebanyak yang kita tahan. Ini bermaksud konflik terbuka dan kerjasama terbuka sekaligus. " - Jung

Kepercayaan Jung adalah bahawa psikoterapi analitik adalah kunci untuk mencapai ini. Matlamat ini, bagi kita, sangat berkaitan dengan pencarian Pencerahan yang dicapai melalui psikedelik atau amalan meditasi. Namun, Jung juga mengakui bahawa itu bukan pencarian yang mudah diselesaikan (kerana mana-mana psikonaut boleh bersetuju!);

(Individuasi)"Hanya dialami oleh mereka yang telah melalui bisnis yang melucukan tetapi sangat diperlukan untuk memenuhi syarat dengan komponen keperibadian yang tidak disedari." (1954)

Synchronicity

Jung menggambarkan fenomena yang disebut 'sinkroniti', yang, secara sederhana, pada dasarnya adalah 'kejadian bersama'. Tetapi terutamanya bermakna kebetulan Peristiwa luaran yang nampaknya hanya kebetulan, tetapi bermaksud sesuatu yang penting secara dalaman bagi individu. Jung, bersimpati dengan paranormal, percaya bahawa hubungan ini mempunyai kaitan dengan bawah sedar, dan alam semesta yang lebih luas secara keseluruhan. Dia memisahkan contoh ini kepada 3 kategori:

1. Hubungan yang bermakna antara keadaan mental atau perasaan dan peristiwa luaran yang berlaku pada saat yang sama.

2. Hubungan yang bermakna antara keadaan mental atau perasaan dan peristiwa luaran di luar yang berlaku di luar persepsi orang itu.

3. Hubungan yang bermakna antara keadaan mental atau perasaan dan peristiwa masa depan yang belum berlaku.

Terapi Jung dan Psikedelik

Seperti yang anda lihat, banyak teori dan idea Jung bertepatan dengan pengalaman psychedelic. Sama ada dia adalah juara zat psychedelic atau tidak, ideanya hari ini memberi makan gelombang terapi psikedelik yang semakin meningkat, dan membantu kita memahami pengalamannya.

Carl Jung dan isterinya Emma


Oleh itu, kita mesti katakan, pada hari ulang tahunnya - lihatlah Jung! Kami hanya merangkumi 'hujung gunung es' - sebagai bekas rakan Freud suka berkata. Biarkan idea Jung membimbing anda melalui beberapa pengalaman psikedelik anda yang seterusnya - anda mungkin mendapat beberapa pandangan yang luar biasa.

Ps - kami JUGA berjaya menahan diri daripada mengatakan Jung selama 146 tahun! 

Ingin meneroka bawah sedar anda? Lihat rangkaian truffle sihir dan kit tumbuh-tumbuhan sapu kami!
Kongsi di facebook
Kongsi di twitter