The Psychedelic Renaissance dan Covid-19

Untuk mengatakan bahawa tahun ini adalah tekanan adalah suatu pengurangan. Dunia telah berubah secara tidak langsung dalam jangka masa yang sangat singkat. Situasi banyak orang tidak dapat dikenali sejak tahun lalu, kehilangan orang tersayang, pekerjaan, dan kebebasan yang pernah mereka nikmati. Setelah berlakunya kejadian seperti ini, walaupun dalam wabak SAR yang jauh lebih awal pada tahun 2000-an, kes-kes kemurungan dan PTSD meningkat dengan pesat.

Gangguan ini tentunya memerlukan rawatan. Namun, wabak itu telah tiba ketika 'psychedelic renaissance' yang digembar-gemburkan mendapat tempat. Ia mulai kelihatan seperti penemuan semula terapi psychedelic akan menjadi lebih penting dalam dunia pasca Covid-19. 

Semakin Cepat Rawatan, Semakin Cepat Pemulihan

Kerana ramalan peningkatan masalah kesihatan mental ini, banyak pakar seperti Dr Morgan Campbell meminta FDA untuk mempercepat protokol kebenaran ubat baru dan memberikan 'kelulusan sementara' untuk terapi psychedelic. Sudah kes penyakit mental meningkat kerana Covid-19, yang bermaksud semakin cepat rawatan tersedia, semakin cepat penghidapnya dapat pulih.

"Dua puluh tahun percubaan untuk psilocybin dan sepuluh tahun untuk MDMA menunjukkan bahawa mereka mengungguli ubat-ubatan kemurungan dan PTSD yang diluluskan pada masa ini" 

Dr Morgan Campbell

Mengingat seberapa cepat dunia telah berubah dan mempunyai untuk berubah, ini menunjukkan bahawa ketersediaan rawatan ini harus mencerminkan kepantasan itu.

Perjalanan Pertama di Lockdown

Tetapi bukan hanya dalam gempa susulan Covid-19 orang akan mendapat hiburan psilocybin. Bagi banyak orang, ini sudah menjadi jalan kehidupan selama beberapa jam penutupan dan membingungkan. Sebilangan orang, dalam 'me'-time' mereka yang baru pertama kali tersandung. Seperti orang sedang dipaksa untuk menilai semula keutamaan dan gaya hidup mereka semasa sekatan, banyak yang selalu menganggap psychedelics, tetapi tidak pernah melakukan lompatan, kini memiliki ruang untuk mencuba. 

Terjebak dalam Kebiasaan Psikik

Perjalanan psychedelic, serta membawa anda keluar dari situasi buat sementara waktu, mengatur semula masa anda yang akan datang. Lockdown telah mewujudkan kebiasaan psikis bagi banyak orang, dengan kebimbangan yang tidak dapat diselesaikan dan tingkah laku cemas yang sama menjadi kebiasaan. Dalam temu bual dengan ID majalah seorang wanita bernama Emily menggambarkan pelayaran psychedelic sulungnya semasa lokap.

โ€œSebelum perjalanan saya bersenam secara obsesif, menelusuri media sosial sepanjang masa, banyak menangis. Itu adalah keadaan yang sangat suram, secara emosional. Selepas saya kembali dari hutan, rakan sebilik saya mengatakan bahawa ini adalah kali pertama dia melihat saya kelihatan santai dalam beberapa bulan Dan dia betul! Ini sangat membantu saya melambatkan. "

Mikrodosis untuk Kesihatan

Ia bukan hanya perjalanan penuh yang telah membantu orang dalam tempoh ini. Banyak yang dijumpai microdosing sangat membantu mereka tetap berpusat semasa lokap. Dalam wawancara di akhbar The Metro, seorang wanita dari London menjelaskan bagaimana mikrodosis telah menjadi strategi kesihatan utama untuknya: 

"Saya rasa ini pasti memberi saya momen ketenangan ketika semuanya terlalu banyak, dan ketika saya perlu bekerja, sebenarnya memberi saya sedikit lebih fokus. "Tidak pernah terlintas dalam fikiran saya untuk mencuba mikrodosis sebelumnya, tetapi kemudian ini bukan bagaimana saya membayangkan 2020 akan turun."

Tidak Sekejap Lagi

Dengan penyokong kuat dari komuniti saintifik dan terapi, serta orang normal yang telah memilih untuk mengubati diri sendiri, jelas bahawa psikedelik akan berperanan besar dalam pemulihan dari Covid-19. Semasa menyatukan kembali dunia, adalah mustahak untuk mengutamakan kesihatan mental mereka yang sedang berjuang. Seolah-olah kebangkitan psychedelic telah tiba tidak lama lagi.

Kongsi di facebook
Kongsi di twitter